Dates Cake

Hidangan sehat di hari Lebaran. Dates cake atau cake kurma seperti namanya terbuat dari buah kurma dan memiliki citarasa yang khas dan legit serta memiliki tekstur yang sedikit basah (moist).

dates-cake-roti-kurma
Buah kurma identik dengan bulan Ramadhan atau bulan puasa dan dapat diperoleh dengan mudah di bulan ini. Namun buah kurma tersedia sepanjang tahun. Nah, sebelum kita membuat hidangan sehat kita kali ini, yuk kita sedikit membahas mengenai kurma.

Kurma (Phoenix dactylifera) merupakan salah satu jenis tanaman palma yang termasuk dalam genus Phoenix. Tanaman ini menghasilkan buah yang memiliki rasa yang manis. Asal tanaman ini kurang begitu diketahui dengan jelas karena dibudidayakan sejak ribuan tahun, akan tetapi diperkirakan tanaman ini berasal dari dataran Irak. Buah kurma adalah salah satu makanan pokok di wilayah Timur Tengah dan kawasan Lembah Indus.

Buah kurma ketika matang berwarna kuning terang sampai merah cerah atau kecoklatan dan berbentuk oval-silinder. Secara umum terdapat 3 kelompok kultivar kurma yang digolongkan berdasarkan tektstur buahnya, yaitu lunak atau soft (contohnya varietas Barhee, Halawy, Khadrawy, dan Medjool), setengah kering atau semi-dry (contohnya Dayri, Deglet Noor, dan Zahdi), dan kering atau dry (contohnya varietes Thoory). Tekstur buah ini tergantung pada kandungan glukosa, fruktosa, dan sukrosa.

Tanaman kurma termasuk dalam golongan dioecius, dimana tanaman jantan dan betina tidak berada dalam satu tanaman. Oleh karena itu, jika anda menanam 1 atau 2 pohon kurma maka tanaman tersebut belum tentu menghasilkan buah. Secara alami proses penyerbukan pada tanaman kurma yaitu dengan bantuan angin, namun di perkebunan modern penyerbukan kurma dilakukan secara manual.

Buah kurma memiliki sejumlah zat gizi yang esensial dan merupakan sumber yang baik dari kalium dan serat pangan. Kandungan gula dalam kurma berkisar antara 60-70% sedangkan sisanya terdiri dari protein, serat pangan, dan sejumlah vitamin dan mineral (www.nutritiondata.com). Nilai indeks glikemik kurma bervariasi.

Suatu penelitian yang tidak dipublikasikan yang dilakukan oleh Human Nutrition Unit Sidney University Australia antara tahun 1995-2002 menemukan bahwa nilai IG kurma yaitu sekitar 103+21. Sedangkan hasil penelitian yang berjudul “Glycemic Index of 3 Varieties of Dates” yang dilakukan oleh Miller, dkk. yang dimuat di Saudi Medical Journal 23 (5):538-8 tahun 2002 menemukan nilai IG yang rendah pada tiga jenis varietas kurma masing-masing adalah varietas khalas 35,5, varietas barhee 49,7, dan vaietas bo ma’an 30,5.

Suatu penelitian menunjukkan manfaat dari buah kurma juga terhadap wanita yang sedang hamil. Studi pada tahun 2008 menunjukkan bahwa konsumsi buah kurma oleh wanita di empat minggu terakhir kehamilan menunjukkan efek positif terhadap persalinan. Wanita hamil yang mengkonsumsi 6 buah kurma setiap hari dibandingkan dengan yang tidak mengonsumsinya.

Kelompok wanita yang mengkonsumsi kurma memiliki rata-rata dilatasi serviks (pembukaan serviks selama persalinan) yang lebih besar, proporsi yang lebih besar dari membran yang utuh, proporsi yang lebih besar terhadap persalinan spontan, penggunaan yang lebih sedikit dari prostin/oksitosin (sejenis obat-obatan yang membantu proses persalinan), dan fase awal persalinan yang lebih pendek. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Al-Kuran, dkk. dimuat di Journal of Obstetrics & Gynaecology 31(1):29-31 yang berjudul “The Effect of Late Pregnancy Consumption of Date Fruit on Labour and Delivery”.

Buah kurma umumnya dikonsumsi langsung setelah matang, namun biasanya terlebih dahulu dijemur dibawah sinar matahari agar matang merata. Selain itu buah kurma juga diolah dengan cara mengeluarkan terlebih dahulu bijinya kemudian diganti dengan isian lain seperti almon, walnut, pecan, manisan jeruk, marzipan, dan lain-lan. Irisan buah kurma juga digunakan sebagai campuran beberapa jenis makanan seperti kukis, puding, dan roti.

Buah kurma juga dapat diolah menjadi produk lanjutan seperti sirup, selai, dan vinegar (cuka). Belakangan banyak kita temukan di pasaran yaitu buah kurma yang diselimuti dengan coklat dan dikonsumsi sebagai penganan. Pada resep sehat kita kali ini buah kurma akan kita gunakan untuk membuat cake. Resep ini mungkin dapat menjadi salah satu hidangan sehat anda di hari Lebaran. Tapi sebelumnya dari Arief Kitchen Laboratory, saya mengucapkan:

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H
Mohon Maaf Lahir dan Batin

Untuk 16 potong

Bahan
150 g buah kurma (sudah dikeluarkan bijinya)
30 g irisan almon (almond slice)
396 g (1 kaleng) susu kental manis
80 g selai kacang (peanut butter)
30 g minyak canola
1 ½ sdt baking soda
1 sdt baking powder
180 g tepung terigu protein sedang

Cara membuat

1. Rendam kurma dalam air hangat selama kurang lebih 30 menit untuk melunakkan. Saring dan pisahkan airnya. Proses kurma menggunakan blender sampai halus sampai bertekstur seperti pasta. Sisihkan.
2. Campur rata tepung terigu, baking soda dan baking powder. Ayak. Sisihkan.
3. Lelehkan selai kacang dan minyak canola dengan api kecil. Aduk rata. Dinginkan suhu ruang.
4. Siapkan campuran tepung dalam baskom. Masukkan pasta kurma dan susu kental manis. Aduk rata menggunakan spatula atau sendok kayu.
5. Masukkan campuran selai kacang. Aduk rata.
6. Masukkan irisan almon. Aduk rata.
7. Siapkan cetakan berbentuk lingkaran dengan diameter 20 cm yang telah diolesi sedikit minyak dan diberi alas baking sheet (kertas roti).
8. Masukkan adonan ke dalam cetakan.
9. Panggang menggunakan oven pada suhu 180oC selama kurang lebih 30-40 menit.

Nilai gizi per potong

Kalori: 204 kkal
Lemak: 7,7 g
Karbohidrat: 28 g
Serat: 1,7 g
Protein: 5,5 g

Tips dan saran

1. Tambahkan sedikit air jika buah kurmanya agak sulit digiling dengan blender.
2. Anda dapat menggantikan almon dengan bahan yang lain seperti walnut, pecan, kenari atau kacang tanah.

BACA JUGA : RICOTTA CHEESE PUDDING SERVED WITH MANDARIN ORANGE

Gratis Konsultasi Fitnes dan Produk Fitnes