Kandungan dalam Sayuran yang Bikin Tubuh Kebal Penyakit

Saat masih anak-anak, ibu Anda mungkin harus berjuang agar Anda untuk mau mengonsumsi sayuran. Ternyata ini bukan tanpa alasan, karena sayuran memiliki kandungan penting yang bisa membuat tubuh Anda kebal penyakit.

Kandungan-dalam-Sayuran-yang-Bikin-Tubuh-Kebal-Penyakit

Berbagai cara di lakukan oleh para ibu untuk membuat anak-anaknya mau makan sayuran. Salah satunya dengan menghias labu kuning, wortel, mentimun atau tomat menjadi berbagai bentuk yang menarik, mencampur paprika merah dan kuning dalam salad, sehingga membuat makanan terlihat lebih menarik.

Tentunya setiap apapun yang diberikan ibu kepada kita adalah semua yang bermanfaat, termasuk sayuran. Sayuran menjadi sangat penting bagi kesehatan karena mengandung fitokimia.

Apa Itu Fitokimia?

Fitokimia adalah zat aktif dalam tanaman yang memberikan warna, rasa, bau, dan perlindungan terhadap penyakit pada tanaman. Fitokimia bekerja sebagai antioksidan kuat, yang dapat meningkatkan pertahanan tubuh kita terhadap penyakit dan meningkatkan kekebalan tubuh.

Sebagian besar penelitian yang dilakukan berfokus pada efek anti kanker dari fitokimia, hasilnya sama pentingnya untuk Anda yang ingin meningkatkan sistem kekebalan tubuh atau mencegah penuaan.

Para ilmuwan di Human Nutrition Research Center on Aging (HNRC) memberi nilai pada 60 buah-buahan dan sayuran yang berpotensi menjadi antioksidan, yang bisa menstabilkan sel dan membantu melawan kerusakan akibat radikal bebas dan molekul yang melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Antioksidan dapat membantu Anda mencegah kanker, penyakit jantung dan kondisi lain yang merugikan kesehatan. Buah dengan skor tertinggi dalam studi HNRC adalah blueberry, kemudian stroberi, plum, dan kismis.

Banyak dari antioksidan juga memiliki sifat anti-inflamasi, dan beberapa lagi memiliki kemampuan alami mengurangi kadar kolesterol darah. Maka, sangat penting untuk mengisi diet Anda dengan makanan yang berwarna-warni. Makanlah buah dan sayuran berwarna biru, merah, ungu, oranye, kuning, dan hijau.

Segar atau Beku?

Buah-buahan dan sayuran beku memiliki manfaat yang sama dengan yang segar. Buah-buahan dan sayuran segar biasanya dipanen lebih awal, sebelum matang sepenuhnya. Tapi akan lebih baik lagi jika Anda menanam buah atau sayuran sendiri, atau Anda bisa membeli langsung dari perkebunan terdekat.

Sumber Fitokimia

Berikut ini sumber makanan yang mengandung fitokimia:

Buah-buahan
Apel, aprikot, alpukat, pisang, ceri, jeruk, anggur, kiwi, lemon, mangga, melon, jeruk, pepaya, persik, pir, dan plum.

Serealia
jagung, gandum, quinoa, beras merah, dan benih gandum.

Kacang-kacangan dan Biji-bijian
Flaxseed, macadamia, pecan, biji wijen, dan walnut.

Sayuran
Asparagus, buncis, bit, brokoli, kubis brussel, kol, wortel, seledri, kembang kol, jagung, terung, sayuran hijau gelap dan selada, jamur, bawang, kacang hijau dan kering, cabe, kentang, labu, kedelai, selada air, musim dingin labu, tomat, dan lainnya.

So, patuhilah pesan ibu untuk selalu mengonsumsi sayuran dan buah-buahan di setiap menu makan Anda. (dan)

BACA JUGA : Bayi bisa Makin Cerdas Jika Anda Memberinya Nutrisi Ini

Gratis Konsultasi Fitnes dan Produk Fitnes