Strawberry Whey Protein & Cheese Bread Pudding

Di artikel resep sehat terdahulu saya pernah menulis tentang bread pudding, nah kali ini saya coba membuat satu variasi bread pudding dan menggunakan Prostar 100 % whey protein.

Strawberry-Whey-Protein-&-Cheese-Bread-Pudding

Dalam tulisan ini saya mencoba membahas sedikit tentang keju olahan atau processed cheese. Keju olahan kadang sering dicap sebagai barang yang tidak bagus dari segi gizi ataupun membawa pengaruh buruk terhadap kesehatan yang dihubungkan karena penggunaan beberapa bahan tambahan makanan. Tapi benarkah demikian? Yuk kita lihat uraian singkat berikut.

Keju olahan atau disebut juga processed cheese adalah produk makanan yang terbuat dari keju asli dan kadang sering ditambahin bahan lain seperti bahan susu yang tidak difermentasi, emulsifier, garam, pewarna makanan, dan whey.

Meskipun keju olahan ditemukan pertama kali tahun 1922 oleh Walter Gerber dari Thun, Swiss, akan tetapi James L.Kraft lah yang pertama kali mendapatkan hak paten untuk keju olahan di Amerika Serikat tahun 1916. Kraft Foods juga yang pertama kali memasarkan keju olahan dalam bentuk irisan (slice) yang banyak digunakan untuk isian burger dan sandwich.

Secara teknis, keju olahan mempunyai kelebihan antara lain yaitu umur simpannya menjadi lebih lama, ketahanan terhadap pemisahan ketika dimasak, dan kualitas produk lebih seragam. Selain itu harga keju olahan lebih murah dibandingkan dengan keju asli.

Penggunaan zat pengemulsi dalam keju olahan menjadikan produk ini tidak menyebabkan terpisahnya lemak dan protein pada proses “melting” ketika dipanaskan dalam jangka waktu yang lama. Beberapa keju asli seperti cheddar dan mozzarella mengalami pemisahan protein dan lemak serta memiliki tekstur kental dan tidak halus ketika dipanaskan dalam waktu yang lama. Selain itu keju olahan tidak mengalami perubahan citarasa akibat proses pemanasan.

Ada banyak variasi jenis keju olahan yang beredar di pasaran, tetapi secara umum menurut FDA (Food and Drug Administration) Amerika Serikat, keju olahan dapat dikategorikan menjadi 3 jenis yaitu 1) Pasteurized process cheese (terbuat dari 1 atau lebih jenis keju dan mengandung 1 atau lebih bahan tambahan, kadar airnya tidak lebih dari 41% dan kandungan lemak tidak lebih dari 49%); 2) Pasteurized process cheese food (mengandung tidak kurang dari 51% keju, kadar air <44% dan kadar lemak >23%); 3) Pasteurized process cheese spread (mirip dengan jenis kedua, tapi jenis ini harus dapat dioleskan pada suhu 21oC, kandungan airnya 44-60%, dan kandungan lemak tidak kurang dari 20%).

Dari segi nutrisi, umumnya keju olahan mengandung sejumlah nutrisi yang sama dengan bahan keju asli yang digunakan dalam pembuatannya. Kandungan protein berkisar antara 8-24% dan lemak atara 9-13%. Kandungan mineral juga tidak berbeda secara signifikan akan tetapi kandungan sodium/natrium dan kalium lebih tinggi dibandingkan pada keju aslinya.

Beberapa vitamin seperti vitamin B1, B2, B3, B5, dan B12 mengalami kehilangan selama proses pengolahan. Kandungan asam amino bebas dan ketercernaan protein secara in-vitro meningkat selama pengolahan, sehingga kualitas protein menjadi lebih baik dibandingkan dengan keju asli. Kandungan fosfat yang terdapat dalam bahan emulsifier dapat memberikan kontribusi terhadap kebutuhan harian fosfor.

Kita lihat komposisi salah satu jenis keju cheddar olahan yang beredar di pasaran yaitu keju, pengemulsi, garam, kalium sorbat, nisin, pewarna makanan annatto CI 75129, air. Pengemulsi yang biasa digunakan yaitu dalam bentuk garam pengemulsi seperti trisodium sitrat, disodium fosfat dan sodium tripolifosfat.

Ketiga jenis pengemulsi ini termasuk food grade dan diizinkan penggunaannya oleh BPOM (PerKBPOM No 16 Tahun 2013). Kalium sorbat adalah anti mikroba (kapang dan khamir) yang dapat merusak produk makanan. Bahannya pun termasuk food grade dan diizinkan penggunaannya oleh BPOM (surat edaran no KH.00.01.234.2470 tanggal 5 Desember 2006).

Nisin adalah bahan tambahan anti bakteri yang dihasilkan dari proses fermentasi bakteri. Penggunaan bahan ini pun aman dan diatur oleh BPOM sesuai dengan surat BPOM No 36 Tahun 2013 Tentang Batas Maksimum Penggunaan BTP Pengawet. Pewarna makanan annatto termasuk pewarna makanan alami yang diperoleh dari tanaman kesumba.

Untuk 4-5 potong

Bahan
2 lembar roti gandum (80 g)
30 g UN Prostar 100% Whey Protein rasa strawberry
1 butir putih telur (kocok rata)
50 g yogurt pasta rasa strawberry
25 g processed cheddar chesse (diparut)
250 g susu rendah lemak

Cara membuat

  1. Campur susu dan whey protein. Kocok rata. Sisihkan.
  2. Potong-potong kecil roti gandum (2×2 cm). Rendam dalam larutan whey selama 10-15 menit.
  3. Dalam campuran roti dan whey tadi, kita tambahkan putih telur, yogurt, dan keju. Aduk rata.
  4. Siapkan cetakan aluminium foil berbentuk persegi panjang (10x6x2 cm) atau bisa cetakan bentuk lain. Masukkan campuran tersebut dalam cetakan dan ratakan.
  5. Panggang dalam oven pada suhu sekitar 180oC selama 20 menit.
  6. Angkat dari oven dan dinginkan. Sajikan

Nilai gizi per potong

Energi: 110,3 kkal
Lemak: 3 g
Karbohidrat: 10.6 g
Serat: 1 g
Protein: 10,2 g

Tips dan saran

  1. Jika menggunakan cetakan dari bahan gelas tahan panas tidak perlu menggunakan alas aluminium foil.i>
  2. Bread pudding dapat disimpan dalam kulkas jika ingin disajikan dingin.
  3. Tambahkan potongan buah pisang, strawberry atau kismis dalam campuran adonan untuk memberikan sedikit rasa manis dan serat alami.

BACA JUGA : RICOTTA CHEESE PUDDING SERVED WITH MANDARIN ORANGE

Gratis Konsultasi Fitnes dan Produk Fitnes